Pengertian Employee Retention dan Strategi Untuk Meningkatkannya

Share on facebook
Share on linkedin
Share on whatsapp
Table of Contents

Employee retention adalah sebuah fenomena di mana karyawan memilih untuk tetap bertahan di perusahaan tempat mereka bekerja sekarang. Biasanya, perusahaan dengan tingkat employee retention yang tinggi akan memiliki karyawan yang terlibat secara aktif dan loyal. Karyawan dari perusahaan tersebut tidak akan secara aktif mencari peluang di perusahaan lain.

Melalui artikel ini, kamu akan mempelajari apa yang dimaksud dengan employee retention dengan lebih dalam lagi. Selain itu, kamu juga akan mempelajari seberapa pentingnya employee retention bagi sebuah perusahaan dan strategi untuk meningkatkannya. Mari simak penjelasan lengkapnya di bawah ini!

Pengertian Employee Retention

Employee retention adalah kemampuan perusahaan untuk mempertahankan karyawannya dan memastikan keberlanjutan karyawan. Employee retention dapat direpresentasikan oleh statistik sederhana, seperti tingkat retensi 80% biasanya menunjukkan bahwa suatu organisasi mempertahankan 80% karyawannya dalam periode waktu tertentu.

Employee retention juga didefinisikan sebagai kemampuan perusahaan untuk mencegah terjadinya employee turnover atau karyawan yang meninggalkan pekerjaannya dalam periode tertentu, baik secara sukarela maupun terpaksa. Meningkatkan employee retention akan berdampak langsung pada kinerja dan kesuksesan bisnis.

Karyawan meninggalkan pekerjaan mereka karena berbagai alasan. Ada yang sukarela, seperti mendapatkan tawaran yang lebih baik dari perusahaan lain, dan yang lainnya tidak sukarela, seperti di-PHK. Strategi employee retention berfokus pada menghindari terjadinya turnover sukarela yang dapat merugikan perusahaan, bukan turnover karena di-PHK.

Perusahaan harus dapat membedakan antara karyawan yang berkinerja rendah dan yang berkinerja baik. Dengan begitu, perusahaan dapat memfokuskan upayanya untuk mempertahankan karyawan yang memang kinerjanya baik. Faktanya, akan lebih sulit bagi perusahaan untuk menemukan karyawan baru dengan kualitas baik daripada mempertahankan yang ada.

fitur

Pentingnya Employee Retention untuk Perusahaan

Pentingnya Employee Retention untuk Perusahaan

Apa pun jenis turnover yang dilakukan karyawan, baik itu sukarela atau tidak, pasti ada biaya yang harus dibayarkan perusahaan. Setiap kali seorang karyawan meninggalkan posisinya, akan ada waktu, uang, dan upaya yang terkait dengan perekrutan dan pelatihan untuk mencari dan melatih penggantinya. Selain itu, kemungkinan juga ada biaya pemisahan seperti uang pesangon.

Tidak hanya itu saja, ketika ada posisi yang kosong, akan ada biaya produktivitas yang hilang. Selain itu, setidaknya diperlukan waktu satu atau dua tahun bagi karyawan baru untuk menyamai produktivitas dari karyawan yang keluar. Ini dapat memengaruhi moral dan produktivitas tim yang tersisa, yang dapat menyebabkan hilangnya pendapatan, berkurangnya efisiensi, dan turnover lebih lanjut.

Biaya lain yang harus dibayarkan ketika ada karyawan lama yang keluar adalah human capital yang dimilikinya. Pengetahuan, kemampuan, dan relasi yang dimiliki oleh karyawan lama akan sulit untuk didapatkan kembali. Hal tersebut akan lebih merugikan lagi jika memang perusahaan sudah menginvestasikan banyak untuk mengembangkan human capital dari karyawan lama tersebut.

Oleh karena itu, untuk menghindari terjadinya employee turnover yang tinggi, setiap perusahaan harus berusaha untuk mencapai tingkat employee retention yang tinggi pula. Ada banyak sekali cara yang dapat dilakukan untuk mempertahankan karyawan, tetapi yang utama adalah dengan membuat mereka nyaman selama bekerja dan merasa dihargai.

Baca juga: Memahami Pengaruh Reward dan Punishment Terhadap Kinerja Karyawan

5 Strategi Meningkatkan Employee Retention

Strategi Meningkatkan Employee Retention

Data yang dikumpulkan oleh HubSpot menemukan bahwa alasan employee turnover yang tinggi terjadi adalah karena kurangnya work-life balance, kurangnya jadwal yang fleksibel, atau kurangnya peluang pertumbuhan karier. Berikut ini adalah beberapa strategi yang dapat kamu gunakan untuk meningkatkan employee retention.

1. Prioritaskan Work-Life Balance

Keseimbangan antara kehidupan dan pekerjaan (work-life balance) adalah hal yang penting. Meskipun karyawan bekerja secara remote atau WFH dan kebijakan penjadwalan yang fleksibel merupakan faktor penting dalam menciptakan work-life balance, tetapi hal itu tidak berguna jika karyawan memiliki terlalu banyak tugas yang harus dikerjakan.

Manajer harus secara teratur memeriksa karyawannya untuk memastikan bahwa mereka tidak memiliki pekerjaan lebih dari yang dapat ditanganinya dan untuk mendorong jalur komunikasi terbuka tentang beban kerja. Perusahaan juga perlu mengefektifkan waktu kerja, seperti dengan mengurangi rapat yang tidak perlu, agar karyawan dapat bekerja dengan lebih efisien.

Agar karyawan tidak stres, apalagi burnout, perusahaan perlu memberikan waktu cuti yang memang mereka layak dapatkan. Cuti adalah hak bagi setiap karyawan. Lagi pula, banyak sekali studi yang menunjukkan bahwa produktivitas karyawan akan meningkat setelah mereka mengambil cuti, dan bahkan efeknya akan terasa selama beberapa waktu ke depan.

2. Berinvestasi Dalam Karier Karyawan

Menurut LinkedIn, 94% karyawan mengatakan bahwa mereka akan bertahan lebih lama di sebuah perusahaan jika perusahaan tersebut berinvestasi dalam pengembangan karier mereka. Dalam perekonomian saat ini, karyawan memahami bahwa mereka perlu menjaga keterampilannya agar tetap kompetitif dan dapat naik jabatan.

Perusahaan dapat memanfaatkan keinginan karyawan untuk berkembang dengan menyediakan program pelatihan dan berinvestasi dalam pemberian pendidikan tambahan untuk karyawan. Untuk lebih menunjukkan kepedulian terhadap karyawan, perusahaan dapat mempersonalisasi pelatihan yang diberikan sesuai minat dari karyawan.

Baca juga: Pengaruh Beban Kerja Terhadap Kinerja Karyawan

3. Fokus pada Manajer

Pernahkah kamu mendengar karyawan yang mengatakan, “Saya sebenarnya suka pekerjaannya, tetapi tidak suka bosnya,” sebelum memutuskan untuk keluar? Sayangnya, seringkali hal tersebut memang benar.

Untungnya, keterampilan kepemimpinan bisa dilatih. Jadi, perusahaan harus memastikan bahwa setiap manajer memang memiliki kemampuan memimpin yang mumpuni, serta memberikannya pelatihan kepemimpinan agar mereka dapat lebih berkembang.

fitur

4. Kenali Kontribusi Karyawan

Semua orang suka merasa dihargai, dan itu terutama berlaku di tempat kerja. Sebuah survei yang dilakukan Gallup dan Workhuman pada tahun 2022 menemukan bahwa ketika karyawan merasa pekerjaan mereka diakui, mereka 56% lebih kecil kemungkinannya untuk mencari peluang di perusahaan lain. Meski begitu, hanya 19% karyawan yang merasa perusahaannya mengakui kontribusi yang diberikan karyawannya.

Perusahaan harus membuat sebuah program pengakuan atas kontribusi yang diberikan karyawan, seperti melakukan Employee of the Month atau memberikan insentif bagi karyawan yang mencapai target. Selain itu, perusahaan juga dapat mendorong manajer untuk memberikan pengakuan kepada bawahannya secara langsung, seperti mengucapkan terima kasih atas pekerjaan yang dilakukan atau memberikan apresiasi lainnya.

5. Manfaatkan Teknologi

Berurusan dengan masalah teknologi atau ruang kerja yang tidak nyaman akan selalu berdampak buruk untuk moral. Bagi karyawan yang sudah merasa kewalahan dengan pekerjaannya, meluangkan waktu untuk berurusan dengan komputer yang tidak berfungsi atau perangkat lunak yang ketinggalan zaman dapat menjadi penyebab utama frustrasi.

Baca juga: 4 Ciri-ciri Stres Ringan yang Wajib Diketahui

Perusahaan harus memastikan karyawannya memiliki teknologi yang dapat membantu produktivitas mereka. Salah satu teknologi yang dapat dimanfaatkan oleh perusahaan adalah HRIS (Human Resource Information System) dari StaffAny.

StaffAny menyediakan banyak sekali fitur yang dapat membantu dan mempermudah pekerjaan karyawan, seperti absensi online, pengajuan cuti, hingga laporan kinerja karyawan. Selain itu, StaffAny juga memiliki fitur EngageAny yang dapat membantu setiap owner atau manager membuat monthly target yang berbeda sesuai kebutuhan. Jadi, reward yang didapatkan oleh staf dapat sesuai dengan keinginan owner atau manager. Tertarik menggunakannya? Hubungi kami di sini!

employee retention adalah, Pengertian Employee Retention dan Strategi Untuk Meningkatkannya

StaffAny merupakan perusahaan teknologi yang berfokus pada bidang HR. Kami percaya proses digitalisasi HR untuk beragam kebutuhan industri ritel sangat berperan dalam proses percepatan bisnis dan menjaga kualitas produk.

Like this article?

Share on facebook
Share on Facebook
Share on linkedin
Share on LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp
Human Capital Development adalah

Apa itu Human Capital Development?

Human capital development adalah salah satu aspek yang sangat penting untuk mengembangkan bisnis. Tanpa adanya human capital development yang baik, perusahaan akan kesulitan untuk melakukan

Read More »

Leave a comment