5 Metode Penilaian Kinerja Secara Adil

Share on facebook
Share on linkedin
Share on whatsapp

Metode penilaian kinerja sangat dibutuhkan di perusahaan untuk mengevaluasi hasil kinerja karyawan. Kalau kamu saat ini menjalankan sebuah usaha yang melibatkan banyak karyawan di dalamnya, informasi mengenai metode penilaian kinerja ini tentunya akan sangat penting untuk diketahui.

Selain pengusaha, tim HRD juga perlu mengetahui metode apa yang perlu dilakukan dalam melakukan penilaian kinerja karyawan. Hal ini dikarenakan penilaian kinerja karyawan biasanya dilakukan oleh tim HRD yang menangani segala kebutuhan karyawan.

Lalu, apa saja metode yang dapat dilakukan dalam melakukan penilaian kinerja karyawan? Mari simak informasi selengkapnya melalui pembahasan di bawah ini.

Pengertian Penilaian Kinerja

Sebelum mengenal metode penilaian kinerja yang dapat dilakukan, mari mengenal apa itu penilaian kinerja terlebih dahulu. Secara singkat, penilaian kinerja karyawan atau performance appraisal merupakan evaluasi yang dilakukan untuk menilai kemampuan, hasil kerja, dan performa karyawan dalam satu perusahaan. Hasil evaluasi yang didapat akan digunakan sebagai bahan penilaian apakah karyawan tersebut berhak untuk mendapatkan bonus, kenaikan jabatan dan lainnya.

Dalam melakukan penilaian kinerja karyawan tersebut, dibutuhkan berbagai metode agar hasil penilaian yang didapat tidak bersifat subjektif (opini). Penilaian kinerja karyawan haruslah bersifat objektif atau terukur. Penilaian yang objektif dapat membantu kamu dalam menilai kinerja karyawan secara adil.

Baca juga: 5 Perbedaan Bos dan Leader, Mana yang Baik untuk Perusahaan

5 Metode Penilaian Kinerja untuk Karyawan

Berikut ini StaffAny telah menyiapkan lima metode penilaian kinerja untuk karyawan yang dapat kamu lakukan di dalam perusahaan, yaitu:

1. Behaviorally Anchored Rating Scale (BARS)

Metode penilaian kinerja karyawan yang pertama adalah Behaviorally Anchored Rating Scale (BARS). Metode ini menggunakan penilaian secara kualitatif dan kuantitatif.

Metode BARS berfokus pada perilaku karyawan ketika diberikan sebuah pekerjaan. Perilaku karyawan tersebut akan dinilai dengan menggunakan rating angka yang berfungsi sebagai skala penilaian.

Sebagai contoh, kamu memberikan sebuah tugas kepada karyawan A. Karyawan tersebut selalu mengerjakan tepat waktu sehingga skor perilaku untuk kerajinan diberikan angka 5/5.

Kamu juga memberikan tugas yang sama kepada karyawan B. Akan tetapi, karyawan B menyerahkan pekerjaan tersebut melewati batas waktu yang telah diberikan. Maka penilaian yang diberikan kepada karyawan B hanya 3.5/5.

Metode penilaian kinerja ini sangatlah mudah dan terukur. Hal yang paling penting untuk dilakukan dalam menggunakan metode ini ialah menganalisis perilaku karyawan ketika bekerja di dalam perusahaan dan memberikan penjelasan secara lengkap. Penjelasan yang ditambahkan dapat membantu siapapun memahami gambaran penilaian yang telah dilakukan dan karyawan akan merasa adil dengan hasil yang mereka terima.

2. Management by Objectives (MBO)

MBO menjadi salah satu metode penilaian kinerja karyawan yang cukup sering digunakan oleh perusahaan-perusahaan besar. Metode MBO atau yang kepanjangannya Management by Objectives berfokus pada penilaian kinerja sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan dalam jangka waktu tertentu.

Di dalam penerapan metode MBO, ada tiga proses yang perlu dilalui oleh penilai, yaitu:

  • Planning: Proses yang pertama adalah planning atau proses perencanaan. Di dalam proses ini, seluruh pihak yang terlibat di dalam perusahaan mulai dari pihak manajerial dan juga karyawan akan menetapkan tujuan perusahaan bersama-sama.

Tujuan tersebut harus dibuat dengan menggunakan sebuah metode yang bernama SMART (Specific, Measurable, Achievable, Realistic, dan Time-sensitive). Fungsi dari penggunaan metode SMART ini agar tujuan yang dibuat dapat terukur dan bukan sekadar tujuan yang mengada-ngada.

  • Monitoring: Setelah tujuan ditetapkan, maka proses selanjutnya adalah tahapan pelaksanaan dan juga pengecekan progres yang telah dilalui. Di dalam proses ini, setiap karyawan akan dinilai kinerjanya apakah sesuai dengan perencanaan yang sudah ditentukan sebelumnya.
  • Reviewing: Proses terakhir dari metode MBO ini adalah reviewing di mana hasil kinerja karyawan akan diberikan umpan balik. Pemberian evaluasi ini sangat penting agar karyawan dapat mengetahui bagian mana dari dirinya yang perlu dikembangkan lagi agar dapat memberikan hasil yang terbaik bagi perusahaan.

Baca juga: 9 Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Karyawan

3. 360-Degree Feedback

Proses penilaian kinerja karyawan harus dilakukan secara adil. Adanya konflik internal di dalam perusahaan, terutama konflik antara pihak manajerial atau HRD dengan karyawan yang akan dinilai tentu akan membuat penilaian kinerja menuju ke arah penilaian subjektif dan bukan objektif.

Ketika kamu sudah memahami bahwa di dalam perusahaan terjadi konflik internal yang demikian, maka metode penilaian kinerja yang dapat dilakukan adalah 360-Degree Feedback. Nama metode ini sangatlah unik sekali, bukan?

Metode 360-Degree Feedback merupakan metode yang melibatkan banyak orang dalam memberikan penilaian terhadap karyawan tersebut. Jadi, kamu bisa mendengarkan penilaian kinerja seorang karyawan dari berbagai perspektif yang berbeda.

Untuk menerapkan metode ini, kamu bisa membuat sebuah lembar kuesioner yang dapat diisi oleh pihak-pihak yang bekerja sama atau terlibat di dalam sebuah proyek dengan karyawan yang akan dinilai. Di dalam pembuatan kuesioner, ada baiknya kamu memberikan pertanyaan-pertanyaan yang condong ke arah kinerja karyawan. Kurangi pertanyaan yang bersifat personal untuk meminimalisir terjadinya penilaian yang subjektif.

penilaia kinerja

4. Psychological Appraisals

Setiap karyawan pasti memiliki kemampuan dan potensi yang berbeda-beda. Kamu bisa mencoba untuk melakukan penilaian kinerja karyawan berdasarkan kemampuan yang mereka miliki.

Metode Psychological Appraisals ini dapat membantu kamu untuk menemukan kemampuan apa yang dimiliki oleh karyawan dan apakah kemampuan tersebut dapat dikembangkan. Cara untuk menilainya adalah dengan menggunakan berbagai tes yang dibutuhkan, sesuai dengan bidang peminatan yang telah dipilih.

Selain tes, kamu juga perlu melakukan wawancara dengan karyawan yang bersangkutan untuk menggali informasi yang lebih dalam. Jadi, kamu dapat mengetahui seberapa baik kemampuan yang dimiliki oleh karyawan tersebut atau bahkan ada kemampuan terpendam lainnya yang memiliki potensi yang baik bila dikembangkan.

Baca juga: Apa Itu PKWT dalam Dunia Kerja?

5. Traditional Assessment 

Metode penilaian kinerja karyawan yang terakhir adalah traditional assessment. Masih banyak perusahaan yang menggunakan metode ini karena prosesnya yang mudah. Kamu hanya perlu melakukan diskusi tatap muka dengan karyawan dan memberikan beberapa pertanyaan seputar beban kerja yang diterima, kepuasan terhadap gaji, hubungan mereka dengan sesama rekan kerja, dan lainnya.

Meskipun metode traditional assessment masih sering digunakan oleh beberapa perusahaan, namun metode ini memiliki kekurangan yang perlu kamu pahami. Metode ini cenderung bersifat subjektif karena tidak ada standar pengukuran yang jelas. Namun, kamu tetap dapat menggunakan metode ini untuk dapat memahami seperti apa karakter dari karyawan yang akan dinilai.

Mengapa Harus Melakukan Penilaian Kinerja Karyawan?

Setiap perusahaan harus mengevaluasi kinerja karyawan secara rutin. Penilaian tersebut memiliki berbagai manfaat baik dari sisi karyawan maupun perusahaan.

Salah satu manfaat yang dapat diterima oleh karyawan dengan adanya penilaian kinerja ini adalah mereka memiliki kesempatan untuk mendapatkan kenaikan jabatan atau bahkan pemberian bonus. Adanya reward yang diberikan kepada karyawan akan membuat motivasi kerja mereka meningkat.

Baca juga: Inilah Struktur Organisasi F&B Service Beserta Tugas Masing-Masing

Ketika kinerja karyawan mengalami peningkatan, maka tentu pihak yang diuntungkan kembali kepada perusahaan, bukan? Jadi, itulah mengapa penilaian kinerja karyawan itu sangat penting untuk dilakukan karena dapat menguntungkan kedua belah pihak.

Melihat pentingnya penilaian kinerja karyawan ini, StaffAny memiliki sebuah fitur yang dapat diterapkan di dalam perusahaan kamu. Fitur tersebut merupakan laporan kinerja karyawan yang di dalamnya berisi catatan aktivitas karyawan setiap harinya. Kamu bisa memantau laporan tersebut secara real-time.

Tertarik untuk menggunakan laporan kinerja karyawan dari StaffAny? Hubungi kami sekarang juga untuk informasi lebih lanjut atau jika kamu ingin langsung menggunakan layanan kami.

metode penilaian kinerja, 5 Metode Penilaian Kinerja Secara Adil

StaffAny merupakan perusahaan teknologi yang berfokus pada bidang HR. Kami percaya proses digitalisasi HR untuk beragam kebutuhan industri ritel sangat berperan dalam proses percepatan bisnis dan menjaga kualitas produk.

Like this article?

Share on facebook
Share on Facebook
Share on linkedin
Share on LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a comment