Inilah Pengaruh Kompensasi Terhadap Kinerja Karyawan

Share on facebook
Share on linkedin
Share on whatsapp

Pengaruh kompensasi terhadap kinerja karyawan tidak bisa dipandang sebelah mata. Kompensasi jadi salah satu faktor yang bisa membangkitkan semangat para pekerja di saat semangat mulai menurun. Memperhatikan kinerja karyawan dan memastikannya berada pada level yang tinggi merupakan tugas dari manajemen perusahaan tersebut. 

Para karyawan memang dipekerjakan untuk melakukan tugas dan pekerjaan mereka dengan tepat waktu dan maksimal. Tetapi karyawan tidak selalu memiliki semangat yang tinggi atau selalu termotivasi melakukan pekerjaannya. Ada saat-saat di mana semua pekerjaan terasa tidak menyenangkan dan membosankan. 

Ketika hal ini terjadi, kompensasi karyawan dapat menjadi senjata ampuh yang diberikan oleh manajemen perusahaan supaya semangat karyawan kembali bangkit. Mari mencari tahu apa itu kompensasi karyawan dan apa pengaruhnya terhadap kinerja karyawan.

Apa Itu Kompensasi Karyawan?

apa itu kompensasi

Kompensasi itu sendiri berupa imbalan atau bentuk apresiasi yang diberikan pada setiap karyawan karena sudah melakukan pekerjaan dengan baik. Kompensasi karyawan diberikan sesuai dengan jasa atau hasil kinerjanya dalam sebuah perusahaan.

Dalam konteks ini, kompensasi karyawan bisa berupa gaji atau upah. Tetapi tidak berhenti di sana, terdapat bentuk kompensasi lainnya juga yang bisa digunakan untuk meningkatkan semangat dan kinerja karyawan.

Jenis Kompensasi Karyawan

Kompensasi juga berarti seluruh imbalan yang diterima oleh seorang pekerja/karyawan atas jasa atau hasil dari pekerjaannya dalam sebuah perusahaan dalam bentuk uang atau barang, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Kompensasi ini bisa hadir dalam tiga bentuk, yaitu finansial langsung, finansial tidak langsung, dan non-finansial.

1. Kompensasi Finansial Langsung

Kompensasi finansial mengacu kepada segala macam imbalan yang berwujud uang yang langsung diberikan perusahaan kepada karyawannya. Kompensasi karyawan jenis ini biasanya berpengaruh kepada pendapatan bruto tahunan karyawan.

Contoh kompensasi finansial langsung adalah:

  • Insentif
  • Bonus
  • Upah atau gaji
  • THR

2. Kompensasi Finansial Tidak Langsung

Kompensasi finansial tidak langsung mengacu kepada imbalan berupa uang yang tidak langsung diberikan kepada karyawan, melainkan pada pihak ketiga. Jadi, pegawai hanya akan merasakan dampak positif dari kompensasi tersebut saja.

Bentuk kompensasi finansial tidak langsung bisa meliputi:

  • Asuransi kesehatan
  • Asuransi ketenagakerjaan (BPJS)
  • Asuransi jiwa
  • Akses internet
  • Mobil dinas
  • Pelatihan sumber daya manusia
  • Program pensiun
  • Keanggotaan klub tertentu

3. Kompensasi Non-Finansial

Terakhir, kompensasi bentuk non-finansial biasanya tidak berkaitan dengan uang tetapi tetap memberikan dampak positif bagi karyawan.

Kompensasi non-finansial dapat diberikan dengan membuat lingkungan kerja yang nyaman, lingkungan pekerjaan yang baik dan suportif, menyediakan berbagai fasilitas kebutuhan karyawan (gym, kafetaria, area bersantai, dan lain-lain), jenjang karier yang pasti, dan masih banyak lagi. 

Tujuan Pemberian Kompensasi Karyawan

Tentu saja, pemberian kompensasi tidak dilakukan secara sembarangan. Perusahaan juga memiliki tujuan dalam memberikan kompensasi kepada karyawannya,seperti:

  1. Menghargai kerja keras karyawan agar tetap loyal pada perusahaan
  2. Membangun hubungan baik dengan karyawannya
  3. Mempertahankan karyawan yang berprestasi
  4. Mendapatkan sumber daya manusia yang berkualitas
  5. Memenuhi administrasi legalitas (khusus untuk kompensasi wajib seperti BPJS dan THR)
  6. Memacu terjadinya peningkatan kinerja karyawan

Pemberian kompensasi yang baru saja disebutkan pasti terdengar mengasyikkan, bukan? Terutama untuk pencari kerja yang baru mulai tertarik terjun ke dunia pekerjaan.

Tetapi, apakah kompensasi yang diberikan benar-benar dapat memberikan pengaruh yang baik untuk karyawan? Atau malah sebaliknya? Jika ingin memahaminya lebih lanjut, kamu bisa menyimak informasi di bawah ini. 

Pengaruh Kompensasi Terhadap Kinerja Karyawan

kompensasi kinerja karyawan

Pemberian kompensasi ini bisa kita bilang merupakan salah satu upaya perusahaan untuk menjaga kesejahteraan karyawan yang ada. Namun tahukah kamu bahwa kompensasi yang diberikan oleh perusahaan ini juga tidak hanya soal kesejahteraan karyawan tetapi juga untuk masa depan perusahaan. Penasaran mengapa hal ini berhubungan masa depan perusahaan? 

Ketika kinerja karyawan meningkat akibat semua kompensasi yang diberikan, maka operasional perusahaan akan menjadi lebih stabil. Perusahaan yang stabil pasti akan semakin berkembang baik dalam penjualan maupun variasi produk yang dibuat. Coba perhatikan beberapa pengaruh yang dibawa kompensasi pada para karyawan berikut ini: 

1. Meningkatkan Disiplin Kerja

Karyawan yang menerima kompensasi dari perusahaan menjadi bekerja lebih disiplin. Disiplin yang dimaksudkan di sini berupa pekerjaan yang selesai tepat waktu, penyelesaian tugas yang lebih banyak dari biasanya, dan masih banyak lagi. Bukti-bukti kelakuan yang disiplin ini sudah menunjukkan pada kamu bahwa karyawan yang menerima kompensasi akan lebih disiplin dalam pekerjaan mereka. 

Namun perlu diingat bahwa disiplin kerja seorang karyawan tidak terbentuk ketika diberikan kompensasi. Kompensasi hanyalah pendorong bagi seorang karyawan untuk berperilaku lebih disiplin dari sebelumnya. Apabila kamu memberikan kompensasi pada seorang karyawan yang memang tidak memiliki disiplin kerja, maka kompensasi yang diberikan akan jadi sia-sia. 

Karyawan seperti ini justru hanya akan memanfaatkan kompensasi yang diberikan tanpa meningkatkan kinerja mereka. Oleh karena itu setiap manajemen perusahaan perlu lebih teliti dalam memberikan kompensasi. 

2. Meningkatkan Motivasi Kerja

Kompensasi yang diberikan perusahaan akan meningkatkan motivasi kerja para karyawan. Hal ini bisa kamu lihat pada kasus perusahaan yang memberikan bonus pada setiap karyawan yang berhasil mencapai target tertentu. Dalam bagian sales contohnya. Bagian sales biasanya akan menerima insentif atau bonus setiap kali berhasil mencapai target. 

Aturan pemberian insentif tiap perusahaan juga berbeda tergantung pada kebijakan masing-masing perusahaan. Ada yang memberikan insentif setiap bulan, setiap target tercapai (bisa mendapat insentif dua kali dalam satu bulan), dan lain sebagainya. Biasanya insentif yang diberikan juga memiliki jumlah yang besar. Insentif inilah yang memacu motivasi para karyawan. 

3. Meningkatkan Kepuasan Karyawan

Adanya kompensasi akan membuat karyawan puas terhadap perusahaan tempat mereka bekerja. Bagaimana tidak, kompensasi yang diberikan dengan berbagai bentuk ini akan membuat karyawan merasa senang, nyaman dan kembali semangat bekerja. Suasana di dalam kantor juga pasti akan lebih kondusif dan ceria jika kita bandingkan dengan perusahaan yang tidak memilikinya. 

Contoh perusahaan yang memberikan kompensasi seperti ini ialah Google. Pernahkah kamu melihat perusahaan Google? Jika belum, berhenti membaca artikel ini sebentar dan cari video perusahaan Google. Bagaimana? Semua fasilitas yang disediakan sangat mengasyikkan, bukan? 

Ada banyak video log yang dibuat orang-orang untuk memperlihatkan betapa nyamannya semua fasilitas yang diberikan oleh Google kepada karyawannya. Kamu juga bisa melihat senyuman yang terlukis di wajah karyawan. Bahkan setiap tahunnya ada begitu banyak orang yang berlomba-lomba ingin masuk menjadi bagian dari perusahaan ini. 

4. Meningkatkan Produktivitas

Produktivitas karyawan sudah pasti meningkat. Hal ini khususnya berlaku ketika karyawan sedang dilanda rasa stres akibat banyaknya beban kerja pada hari atau bulan tertentu. Mereka yang sedang merasa malas untuk bekerja menjadi semangat untuk mengerjakan tugas-tugas mereka. 

Apalagi jika kompensasi yang diberikan berbentuk uang atau voucher yang bisa dibelanjakan. Pasti mereka akan bekerja keras demi mendapatkan bonus tersebut. Perusahaan juga bisa menggunakan berbagai cara kreatif untuk membuat kompensasi yang diberikan memengaruhi produktivitas karyawan. Sebagai contoh, kamu bisa membuat acara seperti kompetisi di antara para pekerja. 

Jika ada tiga orang karyawan yang bisa menyelesaikan pekerjaan sebelum jam pulang kerja dengan workload yang sama, maka mereka akan mendapat kompensasi berupa voucher belanja sebesar Rp500.000. Kamu juga bisa menggunakan permainan atau cara kreatif lainnya untuk membuat karyawan tertarik berpartisipasi. 

5. Menciptakan Karyawan yang Berprestasi

Jika kompensasi dapat memengaruhi karyawan untuk lebih termotivasi, disiplin, dan produktif, maka tinggal tunggu waktu bagi para karyawan berprestasi untuk muncul. Jika lingkungan kerja perusahaan baik dan suportif, ditambah dengan semua bonus dan insentif, para pekerja akan mengerahkan semua kemampuan yang mereka bisa. 

Memang benar bahwa tidak semua karyawan memiliki pemikiran yang demikian. Namun pasti ada satu sampai dua orang karyawan yang justru mengeluarkan semua kemampuan yang mereka punya. Mereka akan merasa terus tertantang dengan challenge atau tantangan baru yang akan membuat mereka menjadi karyawan unggul. 

Karyawan yang unggul dan berprestasi ini pastinya akan memberikan keuntungan bagi perusahaan. Jika ia adalah seorang manajer, kamu bisa melihat kinerja dari divisi atau bawahan yang dipegang. Pasti akan ada perbedaan yang signifikan ketika dibandingkan dengan divisi lainnya. 

Jika dilihat, kompensasi ternyata memberikan dampak positif yang luar biasa. Apakah kamu setuju? Saat ini bahkan sudah ada banyak penelitian yang mencari tahu mengenai pengaruh kompensasi terhadap kinerja karyawan dalam suatu perusahaan. Apabila memiliki waktu untuk membaca penelitian-penelitian tersebut, kamu akan mendapati bahwa hasil penelitian menunjukkan hasil yang positif. Ini berarti kompensasi sangat memengaruhi kinerja karyawan. 

Kamu bisa juga mencoba mengimplementasikan hal ini di dalam perusahaan. Jika kinerja semakin meningkat dan penjualan semakin bertambah, kamu pasti akan sangat diuntungkan. Untuk melihat kinerja dari semua karyawan yang ada, kamu bisa menggunakan aplikasi HRD dari StaffAny. Kami mengerti kebutuhan setiap perusahaan mengenai absensi dan data karyawan yang harus rapi. 

Di StaffAny, kamu bisa melakukan semua hal ini hanya dari satu aplikasi yang bisa diunduh dari ponsel pintar. Perusahaan kamu membutuhkan aplikasi absen untuk membagi shift kerja? StaffAny bisa melakukannya! Yuk segera gunakan StaffAny untuk berbagai kemudahan administrasi. Untuk informasi lebih lengkap, kamu bisa langsung mengunjungi website StaffAny. 

pengaruh kompensasi terhadap kinerja karyawan, Inilah Pengaruh Kompensasi Terhadap Kinerja Karyawan

StaffAny merupakan perusahaan teknologi yang berfokus pada bidang HR. Kami percaya proses digitalisasi HR untuk beragam kebutuhan industri ritel sangat berperan dalam proses percepatan bisnis dan menjaga kualitas produk.

Like this article?

Share on facebook
Share on Facebook
Share on linkedin
Share on LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a comment